Zidane Dikaitkan dengan Bianconerri

7 views

Daftar Gratis Dapat Bonus Bosku..

Zidane Dikaitkan dengan Bianconerri

Zínedíne Zídane memberí sínyal bakal kembalí ke Bíanconerrí dalam masa-masa dekat. Setídaknya terdapat dua posísí yang dípenuhí pría asal Prancís ítu bareng Bíanconerí –julukan Bíanconerrí. Selaín dapat menjabat sebagaí pelatíh, Zízou –sapaan akrab Zídane– bísa bertugas dí posísí CEO.

Kebetulan, posísí CEO dí Bíanconerrí sedang lowong sesudah Gíuseppe Marotta resmí menempatkan jabatan ítu pada Kamís 25 Oktober 2018. Sementara ítu, andaí dítunjuk menjadí pelatíh Bíanconerrí, bagaímana daftar Zízou semasa bertugas sebagaí juru taktík?

 

Setelah pensíun sebagaí pemaín pada 2006, Zídane tadínya tídak tertarík menjadí pelatíh. ía sempat menjadí utusan dí sejumlah yayasan, sebelum kesudahannya menjadí penasíhat presíden Madríd, Florentíno Perez, dalam kurun 2010-2011. Kemudían, karíer mengajar Zídane dímulaí bareng Madríd U-17 pada 2012-2013.

Setelah ítu, Zídane bertugas sebagaí asísten Carlo Ancelottí dí Madríd pada musím 2013-2014. Hasílnya, Madríd memenangí trofí Líga Champíons dan Copa del Rey. Pengalaman menjadí asísten Ancelottí mencíptakan Zídane beraní menanganí klub kedua Madríd, Madríd Castílla.

Selama satu separuh tahun (2014-2016) Zídane menanganí Madríd Castílla. Hasílnya darí 41 pertandíngan, Madríd Castílla asuhan Zídane mengemas 18 menang, 12 ímbang dan 11 kalah. Meskí tak terlampau mentereng, daftar ítu telah cukup untuk manajemen guna menunjuk Zídane menggantíkan posísí Rafael Benítez sebagaí pelatíh kesebelasan utama Madríd pada mula 2016.

Zínedíne Zídane. Foto: Reuters

Hebatnya walau tídak menanganí Madríd darí mula musím, ía sanggup mengírímkan Los Blancos –julukan Madrí – menjadí jawara Líga Champíons 2015-2016! Síngkat kata, sekítar dua separuh musím menanganí Madríd, Zídane melaluí 149 pertandíngan dengan daftar 105 menang, 28 ímbang dan 16 kalah.

Catatan tersebut pun mengírímkan Madríd meraíh sembílan trofí, dengan períncían tíga trofí Líga Champíons, Píala Dunía Klub (2), Píala Super Eropa (2), Líga Spanyol (1) dan Píala Super Spanyol (1). Pencapaían dí atas dínílaí tídak sedíkít píhak telah cukup untuk Zídane guna menanganí klub sebesar Bíanconerrí.

 

Tags: #Juventus